17 April 2010

Bunaken...here I am again


Setelah hari pertama yang full jalan jalan & wisata, hari hari berikutnya ngga terlalu seru. Meeting, presentasi, seminar, diskusi menyita semua waktu dan juga tenaga. Yang berkesan paling ‘performance’ nya anak2 Marketing (& I’m part of the show J), yg tampil all-out dan gila waktu bawain presentasi Brand masing2. Keren deh, semua peserta conference mengaku terpukau, termasuk distributor2 kita J

Hal lain yang juga berkesan adalah suatu siang, kembali dijamu oleh distributor Manado. Distributor yang sama yang menjamu kita di Tomohon (inget gambar 3 ekor babi ‘terguling’ di meja? :P). Kali ini kita bersantap di rumahnya, dan only a limited group of people.

Walaupun di rumah, tapi ngga kalah ‘bak di surganya’ seperti jamuan pertama. Gue sampai bingung, yang katanya makanan rumahan di Manado itu apa bener ya semewah ini. Like eating in a buffet restaurant, hanya saja ini much more better because it’s fresh baru dimasak, dan spt ngga habis habisnya keluar dari dapur! Ada sate ayam, ikan mas bakar, berbagai olahan babi -> sate bai, babi panggang, babi kecap, babi di masak dengan daun ubi (kukus dengan bambu), ikan kerapu tikus tim, kerang darat, ayam kari, tikus masak pedas, sop ikan, udang rebus (gede gede banget!), sate sayap ayam wuah semuanya yummy…. Belum lagi nasinya dicocol dengan sedikit sambal dabu dabu… (dikit aja, pedes!) wuah wuah wuah mantap dan tiada terperikan :P

Dessert-nya masih ada KLAPERCAKE 2 macam pilihan topping, almond dan kismis… padahal perut udah melar kemana mana, tapi sayang banget kalo yg ini ngga dicicip. Klapercake ini semacam Klapertart yang pake fla dan daging kelapa, tapi lebih kering, jadi seperti roti.

Terakhir2, muncul tuh ibu-nya tuan rumah, seorang nenek yg sangat bersahaja. Dia-lah yang berada di balik sajian sajian lezat yg baru aja kita santap. Jadi terharu banget kita, ibu dari seorang jurangan yg terpandang di Manado, masuk ke dapur demi sajian sajian lezat menjamu tamu tamu-nya. Inilah yg gue sebut keramah tamahan, dan kekeluargaan orang Manado ! Bravo!

Hari itu hari terakhir konferens. Besok (Sabtu) waktunya have fun! Kita akan djamu oleh perusahaan untuk ke BUNAKEN ! WOW… kebayang deh asiknya subsea dan snorkeling atau sekadar duduk2 di pantai menikmati kelapa muda yang segar J

Speedboat dari dan ke Bunaken, Subsea, makan minum sepuasnya… all at Company’s cost :P Mantap ya? Sewa kapal PP Bunaken, setau gue 700,000 kapasitas 10 orang , Subsea (menurut keterangan agen yg kita pake – Papa Coxy) satu orang kena 450 ribu (wow ! tahun 2007 lalu gue & Natz kayaknya cuma seratusan ribu deh), makan minum buffet di Bunaken mungkin kena 100ribu per orang. Hehehe… lagi ngitung berapa sih biaya yg harus dibayar kalo pergi dengan uang sendiri :P

Hanya snorkeling yg kudu bayar sendiri, cuma 75ribu per 1.5 jam hehe, pastinya gue ngga mau dong melepaskan kesempatan ini. Tahun 2007 yg lalu ngga sempat (& tepatnya: belum berani) bersnorkeling. Kali ini, harus dong… Kan udah pernah nyoba di Phi Phi island (2008), trus di Tj Lesung (2009), nah,, Bunaken yg katanya paling bagus dasar lautnya, masak mau dilewatkan?

Subsea berbeda dengan glassbottom boat. Setiap speedboat yang mengantar kita PP ke Bunaken memiliki kaca di dasar perahunya, sehingga bisa melihat karang dan ikan (bahkan bintang laut) yang ada di bawahnya. Namun, dengan Subsea, lebih menarik lagi, karena pada dasarnya, kita itu berada di dalam air laut, di dasar kapal, lalu memandangi terumbu karang, ikan dan apapun yang ada di luar sana, melalu sebuah jendela. Uapik tenan ! (dan harganya per orang 450ribu!)

Snorkeling kali ini agak mengecewakan sih L Entah kenapa gue ngga begitu enjoy, dan ternyata terumbunya ngga sekeren yg gue harapkan… Mungkin untuk snorkeling (di laut dangkal) memang ngga terlalu bagus kali ya, harus yg lebih dalam (diving). Entahlah. Dan kamera bawah laut Olympus yang gue pinjem dari Ria… jeprat jepret beberapa kali aja udah habis batere-nya L Lebih parah lagi, belakangan pas fotonya mau pindah ke laptop, malah corrupted tuh memory card L Jadinya foto di dasar laut itu ngga jadi semua L Tapi gak apa apa juga sih, yg penting udah ngerasain snorkeling di Bunaken… J

Balik snorkeling, ngga ada yg lebih nikmat daripada makan sepuasnya, dengan menu berbagai masakan ikan, + kelapa segar, soft drinks dan beer… (again) free flow :P

Tak lupa, mampir ke lapak lapak yg menjual berbagai macam souvenir. Ada baju bertuliskan bunaken, dan yg menjadi favorit adalah pernak pernik aksesoris (wanita) yg terbuat dari kerang kerangan. Karena murah (berkisar 5000 dua, 10,000 tiga atau 10,000 empat -> murah banget ya?) ya, gue borong banyak2 untuk Natz, Kelly, temen temen kantor yg ngga ikutan ke sini, juga tak lupa buat sanak saudara dekat J

Sorenya, pas balik dari Bunaken dan kembali ke Hotel, langsung gue & beberapa teman bergegas untuk membeli oleh oleh lagi J Kali ini oleh oleh basah alias makanan. Yang kepikiran ya cuma Merciful. Ini tempat hunting oleh oleh baru di Manado (ngga baru2 amat sih, hanya saja 3 tahun lalu (2007) belum ada).

Berhubung segala pernak pernik udah kebeli pas hari pertama dan pas di Bunaken (lagipula di sini cukup premium harganya), gue cuma pesan Klapertart dan Klapercake aja. Untuk menjaga kesegaran produk waktu kita sajikan di tempat tujuan (dalam hal gue: Jakarta), ternyata mereka member pelayanan antar ke hotel, sebelum jam keberangkatan kita ke airport & free of charge J. Bagus juga ya servicenya. Ya udah, gue minta diantar jam setengah 5 pagi :P karena pesawat gue jam 6, jalan dari hotel jam 5 kurang. Pas nyebut rombongan dari ****** si penjaga tokonya langsung tau, dan bilang “udah banyak pak temen temennya yang pesen via telepon, nanti kita antarkan ke hotel sekalian” WOW… hebat ya kalau udah laku dan terkenal, semua orang nyari. Padahal ngga murah lho, klapertart seloyang gede 150 ribu, klapercake 75 ribu.

Ohya, Klapercake-nya ngga enak, beda banget sama yang disajikan di rumah Distributor kita itu. Balinya sampe 2 lagi, agak nyesel. Kalo klapertartnya sih mantap, rumnya berasa banget. Buat yang ngga suka rum bisa juga pesen yang tanpa rum.

Habis itu balik ke Hotel, langsung tepar… Cape + ngantuk banget, langsung gue tidur… soalnya, nanti malam ada Closing dinner, dan katanya, ada artis terkenal yg jadi bintang tamunya… hmmm… siapa gerangan ya… JUPE ! Si sexy calon wakil Bupati Pacitan itu lho heheheh

Begitulah, malamnya di sebuah CafĂ© yg cukup terkenal di Manado, acara akbar kantor kita ditutup dengan gala dinner + band + sexy dancer, dan JUPE… Manado memang selalu berkesan. Suatu hari pasti datang lagi J

3 komentar:

Veny mengatakan...

wahh kalo lo kerja sambil gerilya kuliner asik banget deh , dr klappertart smp si JP ha22
g pgn banget cobain klapperttart yg famous disana gmn rsanya , lo bs deskripsi ? g lom perna mkn klappertart .
bunaken agak mengecewakan ? coba lo ke raja ampat deh he22 , lo kan muter2 dilaut dah kemana2 ha22
ada menu tikus pedes ? hahhh biar pedes yg namanya kalong , tikus , ular g ogah deh .
Dhabu2 semirip sambel mattah yg dr Bali yah ,a da rawit n bawang merah .

once_alifetime mengatakan...

Apa waktu elo snorkeling itu udah masuk musim hujan? Kata teman gua asli orang sana, ada kalanya airnya keruh, tp pas gua ok2 aja airnya jernih terus kapal pemandunya bawa kita ke terumbu yang agak jauh (udah dkt palung laut). Masih bagus kok, yang deket2 darat emang banyak yang udah rusak, warnanya putih kelabu.
Klappertart gua belinya di bakery bukan di merciful. Enaaak banget tp gak nyoba cakenya...

Aj_Natz mengatakan...

@ Venny: dabu dabu: rawit, bw merah dan potongan tomat, rasanya agak2 asem bikin seger :)
Descripsi Klapertart ya... hmmm... itu isinya fla dan rum, di sela selanya ada potongan daging kelapa muda yang segar.. pokoknya wuenak banget, rugi deh kalo belum nyobain hehehe

@ Elisa: Iya, gue dkk juga sampai ke palung ... ngeri ya pas di atasnya palung... indah sekaligus terrifying !! Makanya gue bilang harus diving kali baru bagus baget, snorkelingnya biasa. Soalnya gue di Tj Lesung maupun di PhiPhi island, airnya cetek aja udah indah banget.
Klapercake ngga usah nyoba deh Lis, ngga enak heheheh