13 Maret 2009

Gado gado BOPLO, enak sih ...

Siang itu, lagi mau berangkat ke Talavera, Cilandak, tiba tiba kepikiran makan gado gado Boplo. Udah lama sih denger-nya, tapi karena siang itu dari kantor agak awal, dan kebetulan lewat gerainya yang di Serpong, maka pikiran itu baru muncul.

Serpong makin maju. Terbukti banyak buka resto baru di sepanjang jalan. Ada Grand Super Kitchen -> lengkap dengan convention dan wedding hall, ada Mang Kabayan, MGM, Rawon Setan, Bebek HT, dan ya, Gado gado Boplo ini.

Setelah lewat Alam Sutra, dia ada di sebelah kanan jalan, jadi harus puter balik dulu. Puterannya terbilang jauh, namun thank God siang itu lancuar, jadi ngga masalah.


Sampai disana, bangunannya cukup mewah, gaya modern minimalis dan bertingkat 2. Parkirnya pun cukup luas, bisa di depan atau di belakang dan samping. Siang itu masih agak sepi, gue masih bisa parkir persis depan pintu :_)

Sayang lantai 2 tidak diperkenankan, alasannya sedang renov, ya udah lantai satu juga masih banyak kosong kok. Gue sengaja duduk di pojok paling belakang. Yang gue kagumi adalah, mereka ngga menolak, bahkan ngga keberatan dengan keinginan gue (sendirian) untuk duduk di sofa untuk berempat. Banyak resto punya kebijakan, kalo sendiri atau berdua, ya di-dudukin di tempat yang 'sesuai'. Nah, yang ini ngga :_)


Jadilah gue duduk sendiri di sofa merah untuk berempat :_P Menu pun langsung diantarkan. Pilih punya pilih, gue pesen menu andalan mereka, ya, gado gado Boplo, lagipula ini kan pertama kalinya gue, jadi, musti menu andalannya dong... Menu lain yg juga andalan mereka (they call it 'Spesial Boplo'): Karedok, Ketoprak dan Rujak Juhi. Hmm, I see the connection, semua yang berkacang...


Kenapa gue begitu tertarik, salah satunya karena mereka pake kacang mete sebagai bahan dasar saos-nya. Dan, pas sadar uang di dompet cuma Rp 50,000 gue hampir ngga jadi masuk, takut duit kurang. Karena Natz pernah bilang ini gado gado mahal banget.

Ternyata ngga juga. Gado gado tok 16K, + lontong 17K dan lontong terpisah jadi 20K. (he he he, plus minum, 50ribu gue masih ada kembalian.. pikir gue dalam hati...). Dan pengetahuan gue mengenai mereka pake kacang mete juga ngga sepenuhnya benar. Ternyata hanya campuran kacang mete, jadi tetep kacang tanah sebagai bahan dasar, kacang mete sebagai campuran pembangkit rasa aja.

Untuk minum gue pesan Jus Mentimun Napis 10K. Isinya mentimun, nanas, jeruk nipis dan 'simple syrup' (not quite sure what this mean). Pas keluar, ternyata benar benar 'simple' taste-nya. Kurang berani. Padahal udah pake nanas, jeruk nipis, harusnya cukup 'menggigit' tapi ini ngga. Not recommended. Padahal urutan di menu beverage, dia yang pertama, harusnya... ah sudahlah...


Dan datanglah Gado gado itu. Ngga sampe 10 menit menunggu rasanya. Kayaknya ngga diulek lagi saos-nya (kayak abang abang punya, pesen, baru ulek). Kalo ini kayaknya, pesen, langsung siram :_P

Penampilannya sih menarik. Ada telor, sayur, kentang, tahu dan sedikit jagung. Tidak ada tempe. Yang menarik, kerupuknya bukan kerupuk abal abal. Ini kerupuk udang yang wuihhh, maknyuss... top. Pas suapan pertama masuk mulut... yummy saos kacangnya. Dan kesan pertama, lontongnya lembut, wangi dan enak. Sampai gue merasa lontongnya kurang :_P


Setelah setengah piring lebih gue santap, kok masih jauh dari rasa kenyang ya... Buka buka lembaran menu lagi, akhirnya pesan paket nasi uduk. Ada paket telor, ayam atau daging. Ada juga yang polos (cuma tempe orek, kentang, tahu, krecek dan kerupuk udang). Gue pesen yang polos aja, 13.5K. Yang telor 16.5K, daging 21.5K, ayam 22.5, komplit 30K. Pas nulis ini gue baru sadar, kalau mereka under-billed gue untuk ini, gue cuma ditagih 5K (ini supposed to be nasi uduk tok).

Menu lainnya beragam juga (membuat gue agak bingung juga milihnya). Selain uduk, ada timbel, rames dan nasi merah. Ada masakan Indonesia lainnya kayak nasi ayam, tahu telor, sate ayam, ayam goreng, sayur asem, gurame/bawal goreng/bakar. Ada sop dan soto. Ada rawon. Ada mie ayam, kwetiau, pangsit dan nasi goreng. Banyak banget. Gue lihat beberapa meja pesen sop buntut/iga -> kayaknya enak :_P

Pesanan terakhir gue ini agak lama keluarnya, agaknya mereka lupa masukin pesanan gue. Selain juga restonya mulai ramai dan sesak. Untunglah pas datang, tidak mengecewakan. Nasinya memang agak lembek, tapi 'uduk'nya berasa. Orek, kentang dan tahu-nya pun manteb. Kreceknya yang agak alot.


Pas bayar... dugaan awal gue bener, 50k masih ada kembalian wehehe... Total tagihan 32.5k :_P In overall, enak juga. Walaupun jujur, masih lebih enak gado gado abang yang di depan gedung AKR, kebon jeruk (my lovely previous office). Dengan 5k udah pake nasi, kenyang, nikmat, puas :_P Oh, I miss that abang :_P

Ohya, ada yang bisa ngasih tau ngga kenapa lambangnya BF? Well, not actually BF sih, but it looks BF enough to me... :_P Mau tanya Ibu Juliana Hartono ah ...

1 komentar:

Dr. B mengatakan...

simple syrup tuh bukan nya basically gula cair kental???

baru jumat kmrn makan boplo juga tapi di grand i hehe lumayan ekonomis seh untuk ukuran gado gado resto