21 Juni 2009

LE'KO Iga Penyet (PIK)

Akhirnya, setelah sekian lama penasaran sama hebohnya Le'ko (iga penyet), akhirnya tadi malam kesampean juga. Sejak anak kantor pada heboh ngomongin, sampai ada di bahas di deliopedia, + semangat deh gue buat ke sana :p

Malam Minggu, berangkatlah gue dan Natz + Kelly & babysitter ke PIK. Kebetulan dari rumah ke PIK sekarang jauh lebih dekat karena baru dibuka jalan tembus di deket Taman Palem arah bandara. Ngga nyampe 30 menit udah nyampe deh, kalo ngga macet malahan 15 menit aja tuh kayaknya :))


Letaknya di kompleks Ruko Cordoba, dekat Waterboom PIK. Dulu daerah sini sepi banget. Waktu tembusan tol baru dibuka, beberapa kali lewat sini kayak kota mati, tandus, gersang. Sejak ada Waterboom, suasana berubah total, hidup, rame, dan sedikit hiruk pikuk :-bd Ruko Cordoba ini dekat rumah Khioko (belum ditempati, disewakan ke orang). Kalau Papa Mama nanti move ke Jakarta dan udah tinggal disini, bakalan sering nih jajan jajan di Cordoba :)

Awalnya kita agak bingung antara mau Le'ko atau Tekko. 2-2nya terkenal, 2-2nya menyajikan menu yang kurang lebih sama. Dari tingkat keramaian sore itu (nyampe sana sekitar jam 6), lebih rame Tekko, mejanya kelihatan penuh. Maka kita decide ke Le'ko aja, dengan pertimbangan kasian Kelly kalau rame begitu. Ternyata setelah duduk makan dan kira kira udah mau jam 7, keliatannya malah lebih rame Le'ko, karena sampai ada yang rela berdiri menunggu yang selesai makan. Gile, bisnis begini enak banget ya, pelanggan antri :-bd

Image

Setelah menentukan tempat duduk di luar (pas dateng masih ada beberapa meja kosong, di dalam maupun di luar - outdoor), waktunya pilih menu. Si weiter berhasil meyakinkan kita untuk pesan 2 menu spesial ini: Iga penyet dan gurame penyet - hanya saja guramenya kita goreng garing aja, ngga usah di penyet. Tambahan sepotong tahu dan tempe, semangkok sayur asem dan minumnya: kelapa utuh + cincau degan (kelapa) dalam gelas ukuran regular. Untuk minuman ada ukuran biasa dan jumbo. Untuk sambel yang menemani menu utama bisa pilih pedas atau pedas sedang. Mirip mirip di Bu Kris (Surabaya) ya... Coba Bu Kris buka frenchise di Jakarta, kira kira bisa serame ini ngga ya... :-?

Yang pertama datang adalah sayur asem (5.5k). Dalam keadaan lapar :ymblushing: langsung nyedok deh :D Icip kuahnya dulu, dan wuih... gurih dan enak :-bd Tadinya sempet ada kekhawatiran, takutnya sayur asemnya 'melenceng' rasanya, ternyata tidak mengecewakan.

Image

Pesanan utama datang !! =P~ 3 potong iga, 1 besar, 2 agak kecil dengan sambel merah dalam 1 'priuk'. Harga 25K. Sekilas tampak lebih kecil jika dibandingkan Tata Ribs nya Daeng Tata. Rasanya juga beda. Walaupun sama sama ribs alias iga, sensasinya beda. Yang ini lebih kental nuansa 'suroboyoan'. Mungkin karena sambelnya ya... Dagingnya juga empuk, dengan sum sum yang liat tapi lembut menempel pada tulang tulangnya. Yummy abisss... :-bd Yang unik lagi, sambelnya kental nuansa bawang. Ada taburan bawang merah goreng, dan bawang putih goreng yang juga di penyet. Kalau di makan, bawang putih nya yang ukuran besar besar itu, garing di mulut.

Image

Yang ini agak telat datangnya, tapi also good. Gurame goreng garing yang benar benar crispie.. Cocol sambel, makin mantaffff :-bd untuk yang doyan pedas, sebaiknya minta sambelnya yang bener bener pedas, karena menurut gue, yang sedang ini rasanya amat sangat lite, hampir ngga berasa pedasnya di lidah maupun di perut :p Ohya, guramenya ukurannya agak mengecewakan alias kecil. Tapi melirik ke harganya yang 'hanya' 36k per porsi, worthed lah. Hitungan gampangnya, kalau 8k per ons, berarti sekitar 4 ons lebih, ya, dapetnya yang kecilan :(

Image

Tahu tempenya (seporsi 3.5K doang, isi 1 potong tahu dan 1 potong tempe) juga tidak mengecewakan dan ukurannya tidak pelit. In overall, makanan cukup memuaskan. Yang harus dihindari, jangan pesan cincau degan, atau mintalah untuk tidak terlalu manis. Yang kemaren kita pesan wuarahkadah manisnya ngga ketulungan. Harga cincau degan ukuran biasa 7k, degan (kelapa) batok 10k. Kalau kelapa batoknya kebetulan dipilih yang cukup lembut dan dagingnya juga lumayan tebal.

Sampai selesai kita makan, tempatnya bukan makin sepi tapi malah makin ramai. Parkir mobil aja berjubel. Ngga cuma di Le'ko, di Tekko (saingan terdekatnya) pun begitu. Wuah wuah, bisnis makanan yukkkssss... :p

7 komentar:

Ian mengatakan...

Yeps!
Bu Kris di Surabaya emang paling tob buat penyet2an!:D

btw kemaren2 ini dah sempet bujukin die buat buka cabang di Jakarta, cuman dienya belum mau!:(

Aj_Natz mengatakan...

hehe, jangan cuma dibujukin, coba kita beli frenchise-nya mau gak ya dia? :P

Jiewa mengatakan...

Di Sby (pusatnya), harga seporsi iga kalo ga salah masih 22 rb. Kalo di Jkt 25 rb, masih logis lah ya, secara disana apa2 mahal.
Worth it kok makan Leko. Cuma aku ada kenangan buruk, pernah di amuk ownernya gara2 foto makanan :(

Aj_Natz mengatakan...

"pernah di amuk ownernya gara2 foto makanan :("

ha? masak sih Jie??
itu owner belum melek 'iklan gratis melalui blogger' he he he
Harusnya dikasih award malah kena amuk huh...

Dr. B mengatakan...

oh yaa??? waktu itu gw foto no problem, tapi pake hp kale ya...

bu kris buka tuh di seberang nya pluit village, meramaikan persaingan penyet. ga enakkkkk, ga jelas banget en pas gw makan iga nya masi dingin gtu (kaya baru kuar kulkas) parah....

Aj_Natz mengatakan...

@ Dr. B : ohya? udah ada ya Bu Kris di Jakarta? ngga enak? jangan jangan palsu? (he he he membela bu Kris :P)

Veny mengatakan...

eehhh An , si LeKo g liat buka cabang baru di Gajah Mada Kota tuh , seberang Mandala , g minggu depan kesono ah .
disct 20 persen lagi ha22
wahhh si JIE diamuk ownernya ? g jg suka ngeri poto2 ..
tapi waktu Es Acen Pluit g tayang di BLog , dapet ucapan trima kasih loh dari owner loh .
jg wkt Setiabudi Apartment Bdg g tayang kan di Blog dapet ucapan THanks YOU dari management . maunya g dapet diskon kalo nginep lagi yah ? ha222