27 Oktober 2009

Ah Mei Cafe, Mal Puri Indah

Cafe ini rekomendasi Cece, jauh jauh lagi jalan jalan di Vietnam, dia SMS gini: "bot, lu lagi di Puri ya, musti cobain Ah Mei". Pas liat tempatnya, wah ini mah cafe (memang nama lengkapnya Ah Mei Cafe), makanannya juga ala Melayu Singapore, hari itu kita ngga jadi makan di situ, tapi ngeluyur ke Samudra Suki di lantai 2 (postingan sebelumnya).

Nah, pas ada kesempatan ke Puri lagi, kata kata "musti cobain Ah Mei" dari SMS Cece terngiang ngiang lagi. Kebetulan masih sama Papa & Mama, okelah, gue, Natz & Kelly & James (ponakan - 5 tahun), pikir pikir sambil nyantai karena tempatnya keliatan cozy banget.



Lay-outnya memang ala cafe. Dan memang orang orang yang ke sana bukan sekedar untuk makan. Kalau di Samudra Suki kan lo ke situ ya makan. Kalau disini, lo bisa makan sambil presentasi paket asuransi ke calon nasabah, misalnya. Dan memang beberapa orang tampak membawa laptop dan indeed mempresentasikan sesuatu.

Kita mengambil tempat duduk di dalam (ada meja di luar dan di dalam - di luar takut kena asap knalpot dari mobil yg lalu lalang), mejanya agak pojokan biar lega karena ada anak bayi dan anak bandel umur 5 tahun yg ngga bisa diam barang 5 detik. Sistemnya bukan kita duduk trus dicatat pesanannya, tapi kita yang ke kasir, pilih menu, dan langsung bayar di muka. Pesanannya, kalau dikit dan cepet, langsung dikasih, kalau lama, diantar.

Menunya ngga jauh jauh seputaran Singapore (pengaruh Melayu, India dan China), kayak Nasi Hainam, kwetiaw, karee, laksa, nasi briyani dan martabak india. Pesanan kita siang itu: Nasi Ayam Hainam, Hokian Mie, Laksa, Nasi Briyani Mutton dan Bo Bo Cha Cha. Yang paling enak, ternyata Bo Bo Cha Cha... Apa itu Bo Bo Cha Cha..? Kita bahas satu satu ya :)

Nasi Ayam Hainam


Nasi hainam dengan potongan ayam pek cam khe dan telor rebus separoh. Disajikan dengan kuah ayam semangkok kecil, cabe, kecap dan irisan bawang putih minyak. Harga 30 ribu jadi terasa kemahalan begitu mencicip rasanya yang bisa banget. Terlalu plain. Mungkin cocok buat orangtua yg ngga doyan strong taste. Tapi Papa Mama juga sependapat - ngga enak -

Hokian Mie


Sama. Rasanya plain dan tidak ada nikmat nikmatnya. 27.5K tetep terasa mahal. Di gambar terlihat seperti mie kering (goreng), tapi pas datang kok kuah-nya berlebihan. Menurut kita semua ngga enak, kecuali James. Mungkin cocoknya sama selera orang Medan kali ya. Ponakan gue yang turunan Medan ini lah yang akhirnya menghabiskan seluruh hokian mie. Namanya cocok: Hokian mie :)

Laksa,


Yang ini agak nolong, rasanya cukup strong (soalnya pake terasi). Isinya mie, ayam suir suir dan telor rebus separoh. Kuahnya kental dan beraroma terasi :) Harga 25K.

Nasi Briyani Mutton


Yang ini layak banget di-mark: Not recommended !!! Nasi kecap dengan kismis dan semangkok daging kambing dalam kuah kari yang cukup kental. Penampakannya luar biasa nikmat. Apalagi buat penggemar nasi briyani / nasi kebuli (gue salah satunya). Tapi yang ini, membuat gue ragu ragu untuk memesan nasi briyani/kebuli di resto yang belum pernah gue icip :( Rasanya jauh dari expectasi, entah karena dagingnya ngga segar, nasinya ngga segar, atau kuahnya kelamaan apa gimana. Pokoknya ngga enak (banget). Harga mahal pulak 32.5K.

Bo Bo Cha Cha


Satu satu-nya yang mending dan bisalah dibilang enak, adalah ini: Bo Bo Cha Cha. Ngga tau kenapa dinamakan begitu. Padahal isinya cuma pisang, ubi merah, talas dan sagu (bulet bulet). Rasa manisnya pas, pake santan juga. Harganya 17.5K.

Yang surprisingly unacceptable adalah ini: teh-nya (hot maupun ice) di-bandrol 10K segelas!!

Kesimpulannya: totally ngga setuju sama Cece. In terms of the foods, totally ngga setuju, walaupun kita belum nyoba semua, gue ngga yakin menu yang lainnya 'nolong'. Tapi in terms of cozy place, bersantai sambil menikmati Bo Bo Cha Cha, bolehlah... :)

PS. Fotonya agak ngga menunjang ya :( Lagi nyoba kamera 2MP-nya Samsung Valencia :p

5 komentar:

once_alifetime mengatakan...

Gua pernah nyoba roti canainya, mnrt gua lumayan. Dpt kari kental yg potongan ayamnya gede banget, gua minta paha tp dtgnya paha brkt dada, puas deh. Gak bau jg mungkin krn bkn mutton. Gua dtg pas dia br buka, laksa aja blm ada.. Apa tjd penurunan mutu?

Ian mengatakan...

Udah turun banget kualitasnya!:(

Dulu pas pertama kali buka,
gue sukanya roti canai +kari ayam...

Waktu itu,
saking enaknya,
gue nambah roti canai plain-nya beberapa kali!:D

Bener2 highly recommended!

Cuman...
kemaren ini nyoba lagi,
dan gue kecewa!!!!!!!!!:((

Karinya nggak ada enak2nya!!!!:(
Boro2 mo nambah, ngabisinnya aja udah susah payah!

btw kalo mau resto yang konsisten rasanya...
Cobain Chillies yang di Sarinah...

Cobain grilled rib eye steak-nya!
Mantabs!!!!

Porsi gede!!! (+/- 278gr)
Plus 2 side order!!!

Kenyang banget dan enak banget!

Aj_Natz mengatakan...

@ once_inalifetime : udah dijawab sama Ian ya dok he he he
@ Ian : Oh, gitu ya, pantesan Cece gue rekomended banget ni resto, ternyata awal2nya okeh ya? Sekarang mah payah... Thanks for the review :)

Veny mengatakan...

kagak jadi deh .. semua direview kok elek2 yah , hua22
ga jadi deh !

Aj_Natz mengatakan...

emang kurang sip Ven ! not recommended lah !